dokter gigi antapani - Klinik Gigi Spesialis Bleaching, Gigi Palsu, Tambal Gigi
Karies Gigi : Pengertian, Penyebab, Jenis, & Cara Mengatasi

Karies Gigi : Pengertian, Penyebab, Jenis, & Cara Mengatasi

Post Category

Dalam dunia kesehatan gigi, karies gigi merupakan masalah umum yang sering ditemui oleh banyak orang. Meskipun mungkin terdengar sepele, karies gigi dapat memiliki dampak yang serius pada kesehatan mulut dan keseluruhan tubuh. 

Kondisi ini tidak hanya dapat menyebabkan rasa nyeri yang tak tertahankan, tetapi juga dapat berdampak negatif pada fungsi pencernaan dan bahkan menyebabkan masalah kesehatan yang lain. 

Maka dari itu, penting bagi Anda untuk memahami karies gigi, termasuk penyebabnya, jenis-jenisnya, serta berbagai cara efektif mengatasi dan mencegahnya. 

Pengertian Karies Gigi

Karies gigi adalah masalah yang melibatkan pembentukan lubang pada gigi, dimana gigi mengalami kerusakan serta pembusukan baik pada bagian luar maupun dalam. Biasanya, kondisi ini dipicu oleh aktivitas bakteri Streptococcus mutans yang berada dalam rongga mulut.

Bakteri ini tumbuh dan berkembang di dalam mulut serta menyerang residu makanan yang menempel pada permukaan gigi, menghasilkan zat asam sebagai hasilnya. Kombinasi asam dengan makanan dan minuman yang bersifat asam dapat mengikis mineral gigi, yang akhirnya mengakibatkan terjadinya karies gigi.

Penyebab Karies Gigi yang Perlu Anda Ketahui

Selain malas menggosok gigi, terdapat berbagai faktor lain yang dapat memicu peningkatan pertumbuhan bakteri di mulut dan menyebabkan penyakit gigi. Berikut ini diantaranya: 

1. Kurangnya Perawatan Gigi

Kebiasaan buruk dalam merawat gigi, seperti menyikat gigi secara tidak teratur atau tidak menggunakan benang gigi, dapat menyebabkan penumpukan plak gigi. Membersihkan sisa makanan dan plak secara teratur sangat penting untuk menjaga kesehatan gigi.

2. Kebiasaan Mengonsumsi Makanan Manis

Kebiasaan mengkonsumsi makanan dan minuman manis dapat menjadi salah satu penyebab hal ini bisa terjadi. Proses ini terjadi ketika bakteri dalam mulut mengubah gula dan karbohidrat dari makanan yang Anda konsumsi menjadi asam. Asam ini kemudian akan menghancurkan lapisan email gigi yang keras, menghasilkan lubang atau lesi pada gigi.

3. Faktor usia

Faktor usia mempengaruhi perkembangan karies gigi karena seiring bertambahnya usia, perubahan anatomis pada gigi, paparan jangka panjang terhadap faktor risiko, perubahan kebiasaan makan, kurangnya perawatan gigi yang tepat, serta dampak kondisi kesehatan umum yang dapat meningkatkan kerentanannya terhadap kerusakan gigi.

4. Lokasi gigi

Lokasi gigi dapat mempengaruhi risiko karies gigi karena beberapa gigi memiliki area yang sulit dijangkau saat membersihkan, seperti gigi geraham belakang, yang dapat menjadi tempat berkembangnya bakteri dan akumulasi sisa makanan, meningkatkan potensi terjadinya karies.

5. Kurangnya Kandungan Fluoride

Fluoride adalah mineral alami yang memiliki kemampuan untuk mencegah gigi berlubang dan meningkatkan ketahanan enamel terhadap kerusakan akibat asam. Hasil beberapa penelitian yang dilaporkan oleh National Library of Medicine menunjukkan bahwa fluoride memiliki kemampuan untuk menghentikan perkembangan kerusakan pada gigi yang sedang berlangsung.

Karena manfaatnya ini, mineral fluoride sering dimasukkan dalam formula pasta gigi dan produk obat kumur. Kekurangan fluoride juga dapat menjadi penyebab terjadinya penyakit ini. Bila lapisan enamel gigi tidak mendapatkan cukup fluoride, maka enamel tersebut akan menjadi lebih lemah dan lebih rentan terhadap pembentukan lubang gigi.

6. Mulut kering

Individu yang mengalami masalah mulut kering memiliki risiko lebih tinggi terkena gangguan pada gigi. Kondisi mulut kering ini terjadi ketika kelenjar ludah menghasilkan air liur dalam jumlah yang kurang mencukupi. Hal ini bisa menyebabkan kesulitan dalam berbicara, menelan, mengunyah, dan mengecap.

Keberadaan air liur memiliki peran penting dalam mencegah kerusakan gigi, karena air liur berperan dalam membersihkan sisa-sisa makanan dan plak dari permukaan gigi. Enzim-enzim yang terdapat dalam air liur juga memiliki kemampuan untuk melawan asam yang dihasilkan oleh bakteri. Namun, apabila produksi air liur menurun, maka tingkat asam dan jumlah bakteri di dalam rongga mulut dapat meningkat, yang berpotensi mengakibatkan kerusakan gigi yang lebih parah.

Untuk mencegahnya Anda dapat menjaga kebersihan gigi, menghindari makanan dan minuman tinggi gula, mengunjungi dokter gigi secara teratur, dan mengikuti praktik perawatan gigi yang baik.

Mengenal Berbagai Jenis – Jenis Karies Gigi

Gigi yang mengalami karies adalah akibat dari proses kerusakan yang dipicu oleh asam yang dihasilkan oleh bakteri yang hidup dalam plak gigi. Terdapat beberapa jenis karies gigi berdasarkan lokasi dan tingkat keparahan kerusakan. Berikut adalah beberapa jenis-jenisnya:

1. Karies Superfisialis

Karies Gigi : Pengertian, Penyebab, Jenis, & Cara Mengatasi - Karies Superfisialis

Jenis superfisialis adalah kondisi kerusakan gigi yang terjadi pada lapisan email gigi, yang merupakan lapisan terluar gigi. Karies ini seringkali tidak menimbulkan gejala sakit atau ketidaknyamanan pada awalnya, sehingga seringkali sulit untuk dideteksi tanpa pemeriksaan dokter gigi. Namun, ketika karies superfisialis dibiarkan tanpa pengobatan, mereka dapat berkembang menjadi kerusakan yang lebih serius.

2. Karies Media

Karies Gigi : Pengertian, Penyebab, Jenis, & Cara Mengatasi - Karies Media

Jenis media, juga dikenal sebagai karies dentin, adalah kondisi di mana kerusakan gigi telah mencapai lapisan dentin gigi, yang terletak di bawah lapisan email gigi. Kondisi ini seringkali memunculkan gejala yang jelas, termasuk rasa nyeri atau linu ketika terpapar perubahan suhu, seperti makanan panas atau dingin, serta makanan yang bersifat asam atau manis.

3. Karies Profunda

Karies Gigi : Pengertian, Penyebab, Jenis, & Cara Mengatasi - Karies Profunda

Jenis profunda adalah kondisi gigi yang mengalami kerusakan yang sangat serius. Pada tahap ini, karies telah mencapai lapisan pulpa gigi, yang mengandung saraf dan pembuluh darah. Ini dapat menyebabkan peradangan dan rasa sakit yang signifikan

4. Karies Pada Anak-Anak

Karies Gigi : Pengertian, Penyebab, Jenis, & Cara Mengatasi - Karies Pada Anak-Anak

Karies gigi anak-anak atau karies gigi bayi merupakan kerusakan gigi yang terjadi pada gigi bayi atau gigi susu. Ini dapat memengaruhi perkembangan gigi permanen dan perlu diobati dengan serius.

Pencegahan karies gigi melibatkan praktik perawatan gigi yang baik, seperti menyikat gigi secara teratur, menggunakan benang gigi, menghindari konsumsi makanan dan minuman berkarbohidrat tinggi, serta kunjungan rutin ke dokter gigi untuk pemeriksaan dan perawatan.

Cara Mengatasi Karies Gigi

Perawatan karies gigi umumnya melibatkan berbagai prosedur yang disesuaikan dengan tingkat keparahan kondisinya. Apabila hal ini masih pada tahap awal dan belum terlalu parah, dokter gigi umumnya akan melaksanakan tindakan penambalan gigi. Tujuannya adalah untuk mengobati karies tersebut dengan menutup lubang atau kerusakan pada gigi sehingga mencegah penyebaran lebih lanjut.

Tetapi, jika gangguan gigi ini telah mencapai tingkat keparahan yang lebih lanjut dan tidak dapat diobati dengan prosedur penambalan gigi, dokter gigi mungkin akan mengusulkan pencabutan gigi yang terkena. Ini merupakan tindakan terakhir dalam perawatannya, jika opsi pengobatan lainnya tidak lagi efektif. Setelah pencabutan gigi dilakukan, dokter juga dapat meresepkan antibiotik untuk mencegah infeksi yang mungkin terjadi sebagai akibat dari prosedur tersebut.

 

Dengan mengetahui penyebab, jenis, serta berbagai cara mengatasi yang telah dibahas dalam artikel ini, Anda dapat melangkah lebih jauh dalam perawatan gigi dan menjaga kualitas hidup yang lebih sehat. 

Selalu ingat, merawat kebersihan mulut dan rutin berkonsultasi dengan dokter gigi adalah langkah awal yang penting dalam mencegah dan mengatasinya. Semoga ulasan ini memberikan manfaat dan memberi inspirasi kepada Anda untuk merawat senyuman Anda dengan cermat.Tetaplah menjaga kebersihan gigi dan senyuman Anda, karena kesehatan gigi yang baik adalah investasi berharga untuk masa depan Anda.

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Halo,
Gunakan Chat ini untuk konsultasi dengan kami